Bulan: Desember 2015

Happy New Year 2016

Posted on

unnamed(2)

Happy New Year 2016 “Wishing you Every Financial Success in This New Year”

 

Market Movers: Menuju Penghujung Tahun, Pasar Akan Menantikan Dua Data AS

Posted on

Dua data AS yaitu klaim pengangguran dan indeks PMI Chicago akan menjadi data penutup tahun, menyusul hasil pending home sales AS yang secara tidak terduga turun pada bulan November ternyata hanya memberikan sedikit tekanan pada Dollar AS. Penurunan harga minyak ikut membebani kelompok mata uang komoditas seperti Aussie, Kiwi, dan Loonie, sehingga dapat membatasi pelemahan Dollar AS.

Berdasarkan data pemerintah AS, yang sejalan dengan laporan lembaga swasta, tingkat suplai minyak mentah di AS bertambah pada pekan lalu, mengejutkan analis yang memprediksi suplai akan berkurang. Surplus suplai minyak mentah menjadikan harga minyak mentah kini kembali berada di bawah $37 per barel.

Klaim pengangguran dan PMI Chicago dari AS berpotensi menjadi market movers hari ini. Klaim pengangguran AS diestimasi akan bertambah sebesar 7.000 klaim pada pekan lalu namun angka yang masih berada di bawah 300.000 tetap mendukung gambaran kuatnya pemulihan ekonomi AS. Hasil survei ISM-Chicago terhadap para manajer area tersebut diperkirakan akan menunjukkan peningkatan optimisme para manajer dalam memandang kondisi bisnis di Chicago. Tanpa kejutan, Dollar AS masih berpotensi akan tertopang pandangan ekonomi AS yang kuat.

Terimakasih
Happy New Year 2016 “Wishing you Every Financial Success in This New Year”

Market Movers: Pasar Mewaspadai Laporan Properti Dan Suplai Minyak Mentah AS

Posted on

Sentimen risk appetite yang mendongkrak harga minyak mentah dan saham ikut menopang perdagangan Greenback yang juga didukung laporan ekonomi AS yang tidak mengecewakan. Hasil survei indeks Keyakinan Konsumen AS pada bulan in imeningkat dibandingkan bulan lalu, lebih baik dari prediksi. Hal ini memompa level indeks Dollar ke atas level 98. Investor akan mendapatkan laporan ekonomi AS dari sektor properti sebagai potensi market movers untuk hari ini. Nanti malam asosiasi pengembang nasional AS akan merilis laporan pending home sales untuk bulan November yang diestimasikan akan naik 0,6% dari peningkatan 0,2% pada bulan sebelumnya. Data yang lebih baik dari prediksi berpotensi meningkatkan valuasi Dollar AS lebih tinggi lagi.

Investor juga tidak akan melewatkan laporan resmi suplai minyak mentah di AS. Energy Information Administration (EIA) akan mempublikasikan jumlah suplai minyak mentah sepanjang pekan lalu dengan ekspektasi adanya penurunan sekitar 1,8 juta barel, melanjutkan pengurangan 5,9 juta barel pada pekan sebelumnya. American Petroleum Institute (API) sudah melaporkan ada kenaikan 2,9 juta barel pada pekan lalu yang membuat pasar minyak terpaksa mengurangi penguatannya di penghujung sesi. Jika data aktual ternyata mengkonfirmasi kenaikan tingkat suplai maka harga minyak dapat kembali tertekan.

Sumber : Monex News (http://www.monexnews.com/register.htm?ref_wp=WP1005001A)

Market Movers: Pasar Menantikan Rilis Data Perdagangan Dan Keyakinan Konsumen AS

Posted on

Penurunan harga minyak mentah hampir 4% ikut menyeret perdagangan beberapa aset seperti emas dan pasar saham. Emas kesulitan memanfaatkan pelemahan Dollar AS terhadap beberapa mata uang utama sehingga ditutup melemah di bawah $1070 per troy ons. Sementara pasar saham global telah terbebani dengan penurunan harga minyak mentah mulai dari Asia, Eropa, sampai dengan AS.

Hari ini hanya AS yang akan merilis data ekonomi domestik. Laporan neraca perdagangan barang AS bulan November dan Keyakinan Konsumen versi CB bulan Desember yang akan dirilis nanti malam berpotensi menjadi market movers untuk hari ini. Defisit perdagangan barang AS dinilai masih akan menadapatkan dampak negatif dari penguatan Dollar AS dan perlambatan ekonomi global sehingga dikalkulasikan akan melebar pada bulan lalu, sentimen negatif untuk Dollar AS. Namun berbeda dengan data Keyakinan Konsumen AS versi lembaga CB yang diprediksi akan naik pada bulan ini, positif untuk Dollar AS.

Investor juga akan menantikan data tingkat suplai minyak mentah AS dari American Petroleum Institute (API) menjelang penutupan pasar. Pekan lalu secara mengejutkan suplai minyak mentah dilaporkan turun 3,6 juta barel berdasarkan data yang dihimpun API. Data ini menjadi awal rally 3-sesi minyak mentah yang sempat mencapai di atas level $38 per barel.

Sumber : Monex News (http://www.monexnews.com/register.htm?ref_wp=WP1005001A)

Market Movers: Pasar Mewaspadai Fluktuasi Minyak Mentah

Posted on

Pekan ini data yang akan dirilis semakin sedikit karena akan menyambut peralihan tahun sehingga perdagangan masih cenderung bergerak fluktuatif. Hari ini hanya ada dua data ekonomi dari Jepang yang hasilnya jauh lebih buruk dari ekspektasi analis sehingga menjatuhkan valuasi Yen dan sebaliknya menopang perdagangan indeks Nikkei Jepang. Pasar komoditas seperti minyak mentah dan emas juga terkoreksi di awal sesi Asia setelah sempat rally dalam sesi perdagangan sebelum hari libur Natal.

Tidak ada data ekonomi yang dijadwalkan akan dirilis untuk hari ini selain dua data ekonomi dari Jepang, Penjualan Ritel dan Produksi Industri, yang telah dipublikasikan sebelum sesi Jepang dimulai. Indeks FTSE Inggris dan DAX Jerman juga akan ditutup hari ini menyambut Boxing Day.

Minimnya data ekonomi yang dapat memandu investor mencari tahu arah perdagangan akan membuat fokus beralih pada perdagangan minyak sebagai potensi market movers untuk hari ini. Pekan lalu harga minyak menikmati rally singkat selama 3-sesi beruntun berkat kejutan penurunan tingkat suplai minyak mentah di AS. Namun mendekati peralihan tahun yang membuat likuiditas cenderung rendah, perdagangan minyak mentah akan rentan dengan fluktuasi. Kondisi ini biasanya ikut berdampak dalam perdagangan indeks dan mata uang komoditas (seperti Aussie, Kiwi, dan Loonie).
Terima Kasih..

Sumber : Monex News (http://www.monexnews.com/register.htm?ref_wp=WP1005001A)

Market Movers: Pasar Akan Menghadapi Setumpuk Data AS:

Posted on

Laporan Growth Domestic Product (GDP) AS kuartal ketiga yang lebih baik dari ekspektasi tidak mampu mengekang depresiasi Dollar AS yang melemah selama 3-sesi beruntun. Dollar AS hanya mampu menguat terhadap Sterling yang tertekan dengan laporan defisit anggaran Inggris yang melebar pada bulan lalu. Namun laporan pertumbuhan memuaskan dari negeri perekonomian terbesar dunia tersebut berhasil memaksa emas melemah.

Harga minyak mentah sendiri berhasil naik di penghujung perdagangan merespon penurunan laporan suplai minyak mentah AS pada pekan lalu sebesar 3,6 juta barel berdasarkan data American Petroleum Institute (API). Nanti malam, pemerintah AS melalui Energy Information Administration (EIA) akan merilis laporan mingguan jumlah suplai minyak mentah domestik, yang jika mengonfirmasi adanya penurunan akan berpotensi mendongkrak harga minyak menjadi lebih tinggi.

Hari ini beberapa terdapat cukup banyak data yang dapat menjadi market movers. Laporan penyempitan defisit perdagangan Selandia Baru pada bulan lalu menjadi yang lebih baik dari prediksi sudah menyumbang sentimen positif untuk Kiwi.

Inggris juga akan merilis laporan defisit transaksi berjalan untuk kuartal ketiga dengan prediksi akan melebar dibandingkan kuartal sebelumnya. Sterling telah tertekan selama 7-sesi beruntun terhadap Dollar dan data transaksi berjalan yang mengecewakan berpotensi memberikan tekanan tambahan pada Sterling.

Sesi New York akan dipenuhi data-data dari AS, dengan perhatian utama akan tertuju pada laporan core durable goods order bulan November dan indeks harga PCE Inti bulan November. Kedua data diprediksi akan naik dibandingkan bulan sebelumnya meski dengan laju yang berbeda. Tingkat pengeluaran personal bulan November telah dirilis lebih awal. Pengeluaran konsumen, faktor terbesar dalam ekonomi AS, dilaporkan naik dengan laju terbesar dalam 3-bulan. Secara keseluruhan data-data ekonomi AS mendukung proyeksi kondisi ekonomi AS yang memuaskan sehingga pelemahan Dollar AS oleh banyak trader lebih cenderung sebagai pergerakan teknikal.

Sumber : Monex News (http://www.monexnews.com/register.htm?ref_wp=WP1005001A)

Pasar Mempersiapkan Diri Menyambut Data GDP AS

Posted on

Mayoritas mata uang stagnan di awal perdagangan mempersiapkan diri menyambut data Growth Domestic Product (GDP) AS nanti malam. Namun mata uang komoditas menyempatkan diri untuk menaikkan valuasinya berkat kenaikan harga minyak mentah. Pengumuman kebijakan ekonomi China yang lebih “akomodatif” direspon positif perdagangan minyak mentah meskipun traders masih mewaspadai tingginya tingkat suplai global. Beberapa indeks Asia juga berhasil mengurangi kerugiannya berkat akhir penguatan pasar saham AS serta prospek stimulus tambahan dari Beijing.

Terdapat tiga data ekonomi dari dua negara maju yang berpotensi menjadi market movers untuk hari ini. Pada sesi Eropa, investor Sterling akan menantikan data pinjaman sektor publik untuk bulan November. Sterling mencatatkan pelemahan 5-sesi beruntun terhadap Dollar AS seiring ekspektasi Bank of England (BoE) yang tidak terburu-buru mengikuti langkah pengetatan moneter Fed. Defisit yang lebih besar dari prediksi 11,9 miliar berpotensi semakin membebani perdagangan Sterling.

Pada sesi New York, AS akan merilis dua data ekonomi yaitu estimasi akhir GDP kuartal ketiga dan existing home sales bulan lalu. Pasar memprediksi tidak ada banyak perubahan pada tingkat penjualan rumah di AS pada bulan lalu. Data GDP kuartal ketiga AS sendiri diprediksi akan direvisi turun dari estimasi awal pertumbuhan 2,1% menjadi pertumbuhan 1,9%. Pasar berpotensi bergerak volatil ketika data aktual berbeda secara siginifikan dari prediksi pasar.

Sumber : Monex News (http://www.monexnews.com/register.htm?ref_wp=WP1005001A)