Bulan: Agustus 2014

Soft Launching – The MTE Educational Package

Posted on Updated on

 

 

 Demo & education

Monex Investindo Futures program edukasi terbaru. Program yang dirilis pada  25 Agustus 2014 ini,
merupakan paket edukasi yang menjanjikan banyak manfaat bagi kebutuhan transaksi trading Anda. 
 
Paket edukasi ini  terdiri dari 7 modul video dan forex ebook , yaitu :
MT4 operations
Advanced strategies
Technical Analysis
Forex markets
CFDs
Social Trading
Silakan mendaftar untuk demo trading menggunakan Meta Trader4 di http://www.mifx.com/open-demo-account/WP1003231

UNDANGAN : Monex Corporate Seminar – Rabu, 27 Agustus 2014

Posted on

Free Monex Corporate Seminar

 
Seeking opportunities in a low volatility Market :
– Selecting suitable indicator with appropriate time-frame settings
– Measuring Reversal and filures
– Observing fundamentals and imfortant news events
Hari/Tgl : Rabu, 27 Agustus 2014
Pukul     : 18.00 s/d 20.00 WIB
PT MONEX INVESTINDO FUTURES
Menara Ravindo 8th fl
Kb. Sirih 75
Jakarta Pusat 
 

For registration please contact: 

Iyan Sauri

Mobile/WA: 081289151142 / 087878938588
BBM: 74432842
Email: iyan@mifx.com
 
 
MCS-Eflyer-27-Agustus-2014

Emas Bertahan Di Bawah $1.300 Atas Outlook Ekonomi AS

Posted on

Monexnews –

Emas bertahan di bawah level $1.300/onz setelah kerugiannya selama dua hari terakhir atas optimisme bahwa pemulihan ekonomi AS mendapatkan traksinya di saat ketegangan di Ukraiana dan  Timur Tengah mereda.

Emas pada saat ini bergerak di kisaran $1.299/onz pada pukul 10.44 wib dari $1.298 pada saat kemarin, ketika emas turun sebanyak 0.5%. Emas pada tanggal 15 Agustus turun sebanyak 1.6% menjadi $1.292, itu adalah level terendah sejak 6 Agustus sebelum berakhir 0.7% lebih rendah.

Emas rebound pada tahun ini, walaupun Federal Reserve mengurangi pembelian asetnya, sebagian besar di dukung oleh kekacauan di Ukraina dan Timur Tengah yang mana itu telah memicu permintaan. The Fed besok akan merilis hasil minutes pertemuan tanggal 29-30 Juli, ketika mereka mengurangi pembelian obligasi untuk ke enam kalinya karena membaiknya ekonomi. Ketua Fed Janet Yellen di jadwalkan akan berbicara pada tanggal 22 Agustus di saat konfresi para bankir bank sentral di Jackson Hole, Wyoming.

“Emas masih dalam kisaran ini dengan bias penurunan,” kata Sarah Xie, seorang analis di Wing Fung Financial Group Ltd di Hong Kong. “Faktor resiko pada pekan ini adalah minutes Fed dan pertemuan di Jackson Hole, yang akan berikan lebih banyak petunjuk atas outlook kenaikan suku bunga.”

Data pada hari ini mungkin menunjukkan sektor perumahan rebound di bulan Juli setelah sebuah laporan kemarin menunjukkan tingkat kepercayaan di antara para pembangun rumah mencapai level tertinggi dalam tujuh bulan. Sebagian besar anggota Fed perkirakan bahwa mereka akan naikan suku bunga pada tahun depan setelah menahan di dekat level nol sejak bulan Desember 2008.

Market Movers: Dollar Dan Poundsterling Menunggu Data CPI

Posted on

Monexnews –  Pagi ini telah dirilis minutes atau notulen dari rapat kebijakan moneter Bank Sentral Australia (RBA). Dalam minutes tersebut terungkap bahwa RBA masih ingin mempertahankan tingkat suku bunga acuan yang sekarang ini berlaku karena outlook ekonomi Australia masih belum jelas. RBA masih melihat nilai tukar dollar Australia sedikit lebih tinggi dari level seharusnya. Dengan tidak adanya indikasi pelonggaran moneter, dollar Australia menguat pasca dirilisnya minutes ini. Pasar masih menunggu testimoni dari Gubernur RBA, Glenn Stevens, di hadapan komite ekonomi parlemen besok pagi.

Sementara indeks dollar AS kembali menguat ke kisaran 81.6. Bagusnya data Indeks Pasar Perumahan yang dirilis semalam menjadi salah satu faktor penguatan dollar ini. Indeks saham AS juga mendapatkan sentimen positif dari data ini. Berkurangnya ketegangan geopolitik juga membantu penguatan indeks saham. Pagi ini sentimen positif dari pasar AS mendorong penguatan pada indeks saham Asia.

Hari ini dari Inggris dan AS akan dirilis data Indeks Harga Konsumen (CPI) yang biasa dijadikan salah satu indikator inflasi. Tingginya tingkat inflasi bisa mendorong bank sentral untuk memperketat kebijakan moneternya, misalnya, dengan menaikan suku bunga sehingga berujung pada penguatan nilai tukar mata uangnya. Jadi data ini akan menjadi fokus pasar untuk pergerakan nilai tukar poundsterling dan dollar AS.

Dua data perumahan AS lainnya akan dirilis malam ini yaitu data Building Permits dan Housing Starts. Data perumahan ini bisa memperjelas kondisi pasar perumahan AS. Bila sejalan dengan data Indeks NAHB yang dirilis semalam, dollar dan indeks saham AS bisa menguat kembali.

Emas Di Kisaran MA 200, Waspada Support 1304

Posted on

Monexnews – Harga emas mendapatkan support dari data penjualan ritel AS Bulan Juli yang di bawah ekspektasi pasar. Data penjualan ritel AS dirilis tidak berubah dibandingkan bulan sebelumnya, padahal pasar mengekspektasikan kenaikan 0,2% dibandingkan bulan sebelumnya. Hasil ini mendukung asumsi bahwa Bank Sentral AS masih akan mempertahankan kebijakan suku bunga rendah meski program stimulus sudah berakhir.

Harga emas kini berada di kisaran $1313 per troy ons, masih bergerak di kisaran MA 200 grafik 4 jam (H4). MA 200 grafik 4 jam di kisaran 1309. Indikator MACD, Stochastics dan RSI pada grafik H4 (4 jam) dan harian memang masih mendukung penguatan harga. Namun secara garis besar, harga bergerak dalam kondisi sideways. Harga kemungkinan baru menunjukkan tren pergerakan jangka pendek  setelah keluar dari kisaran 1304-1318.

Support berikutnya setelah level 1304 yang berpotensi menjadi target pelemahan yaitu 1300/1301, 1296, 1285.
Resisten berikutnya setelah level 1318 yang berpotensi menjadi target penguatan yaitu 1322/1324, 1332, 1345.

Data yang berpeluang menjadi market mover harga emas yaitu data GDP kuartal ke-2 Jerman, Perancis dan Zona Euro, Buletin Bank Sentral Eropa, serta data Klaim Tunjangan Pengangguran Mingguan.

Emas Terkoreksi Kembali, Waspada Resisten 1312

Posted on

Monexnews -Harga emas sempat menguat ke atas level resisten 1312 hingga ke area 1317 karena kekhawatiran potensi konflik baru di perbatasan Ukraina – Rusia. Harga emas kemudian kembali terkoreksi ke area 1309.

Dan pagi ini harga masih bergerak di kisaran 1309. Pada grafik terlihat harga tidak mampu menyentuh kembali level tertinggi 8 Agustus. Harga hanya berhasil menguat ke area 1317 dan terkoreksi kembali. Ini mengindikasikan seller atau penjual masih kuat  di kisaran level tinggi tersebut. Pelemahan lanjutan membutuhkan konfirmasi penembusan ke bawah kisaran support 1305 dengan potensi target ke area 1301. Support selanjutnya di 1296.

Sementara resisten di kisaran 1312, penembusan ke atas resisten ini membuka kembali potensi penguatan ke area 1317.

Data Penjualan Ritel AS berpotensi menjadi market mover bagi pergerakan harga emas malam ini. Penguatan dollar karena penjualan ritel yang bagus bisa mendorong pelemahan harga emas dan sebaliknya.

 
http://fluidsurveys.com/surveys/iyan/pengetahuan-anda-dibidang-keuangan-1/

Emas Koreksi, Waspada Resisten 1312

Posted on

Monexnews – Harga emas terkoreksi kembali setelah ketegangan geopolitik mulai mereda. Rusia akan menarik diri dari perbatasan Ukraina, serangan udara AS atas posisi militan Irak dianggap bisa mengurangi aktivitas militan, serta Israel dan Palestina sepakat untuk melakukan gencatan senjata lagi selama 72 jam. Meskipun sudah mereda, pasar masih akan mewaspadai ketegangan geopolitik ini kalau-kalau memanas kembali.

Harga emas kini bergerak di kisaran $1307 per troy ons, turun dari level tertinggi Hari Jumat pekan lalu yang berhasil mencapai level $1322,66 per troy ons. Harga kembali turun ke bawah MA 200 grafik H4 atau 4 jam. Support terdekat di kisaran 1301 (yang juga area fibonacci retracement 50% dari 1280-1322). Tekanan di bawah support ini bisa mendorong pelemahan ke area 1291-1296.

Sementara resisten terdekat di kisaran 1312. Penembusan ke atas resisten ini baru membuka lagi potensi penguatan ke area 1322.